Salaaaam alaikum w.b.t…. Biasanya ketika seseorang itu sedang marah, sedang emosi, dia akan mengeluarkan macam-macam perkataan tanpa disedarinya termasuklah kata-kata kotor dan lucah. Tetapi bukan semua yang berkata-kata dengan ayat-ayat lucah dan kotor adalah mereka yang sedang marah, tetapi juga mereka yang sudah biasa menyebutnya dan ada yang telah menjadikannya sebagai hobi, na’uzubillah.

Di sini saya ingin menjelaskan sedikit betapa dalam AlQuran pun Allah S.w.t menjaga firman-firmanNya agar tidak berbau kotor dan lucah. Betapa beradab dan sopannya untuk mengajar manusia agar berakhlak mulia dan tidak mengotorkan lidahnya dengan ayat-ayat kotor dan lucah.

Sebagai contoh sebagaimana yang ada dijelaskan oleh Imam AlGhazali dalam kitab Bimbingan Mukminnya, “Berkata Ibnu Abbas r.a.: Sesungguhnya Allah Ta’ala itu Maha Hidup, Maha Mulia dan Maha Pemaaf. Digunakan maksud persetubuhan itu dengan perkataan bersentuh kulit.

Maka perkataan-perkataan seperti masis atau mas (menyentuh), dukhul (masuk) adalah kata-kata yang dipakai untuk maksud bersetubuh atau berjimak. Ini semua untuk menjaga bahawa kata-kata yang dipakai dalam al-Quran itu jangan ada yang berbau kotor.”

Allah S.w.t iaitu Tuhan semesta alam pun menapis firman-firmanNya agar tidak berunsur lucah, tetapi mengapa manusia tidak segan silu mengucapkan kata-kata jijik itu? Dan ini juga adalah satu bukti yang menunjukkan betapa kitab Bible yang ada pada hari ini adalah hasil perubahan dari tangan manusia. Kerana di dalam Bible banyak tempat yang menyebut ayat-ayat lucah dan tidak bersopan. Sebagai contohnya;

Ulangan 23 : 1-2: “Orang yang hancur buah pelirnya atau yang terpotong kemaluannya, janganlah masuk jemaah Tuhan.”

Kidung Agung 7 : 6-13 (KENIKMATAN CINTA ): “Betapa cantik, betapa jelita engkau, hai tercinta di antara segala yang disenangi. Susuk tubuhmu seumpama pohon kurma dan buah dadamu gugusannya.

Kataku: “Aku ingin memanjat pohon kurma itu dan memegang gugusan-gugusan-nya, kiranya buah dadamu seperti gugusan anggur dan nafas hidungmu seperti buah epal. Kata-katamu manis bagaikan anggur!“ Ya, anggur itu mengalir kepada kekasihku dengan tak putus-putusnya, melimpah ke bibir orang-orang yang sedang tidur! Kepunyaan kekasihku aku, kepadaku ghairahnya tertuju…”

Yehezkiel 23 : 1- 23. “Datanglah firman Tuhan kepadaku: Hai anak manusia, ada dua orang perempuan, anak dari satu ibu. Mereka bersundal di Mesir, mereka bersundal pada masa mudanya, di sana susunya dijamah-jamah dan dada keperawanannya dipegang-pegang… Ia berahi kepada kawan-kawannya bersundal, yang auratnya seperti aurat keledai dan zakarnya seperti zakar kuda. Engkau menginginkan kemesuman masa mudamu, waktu orang Mesir memegang-megang dadamu dan menjamah-jamah susu kegadisanmu…”

Kejadian 38 : 8-9 “Lalu berkatalah Yehuda kepada ONAN: Hampirilah isteri kakakmu itu, kahwinlah dengan dia sebagai ganti kakakmu dan bangkitkanlah keturunan bagi kakakmu. Tetapi ONAN tahu, bahawa bukan ia yang empunya keturunannya nanti, sebab itu setiap kali ia menghampiri isteri kakaknya itu, ia membiarkan maninya terbuang, supaya ia jangan memberi keturunan kepada kakaknya”.

Bayangkan jika kanak-kanak membacanya, bayangkan jika orang-orang muda membacanya, bukan kah pengaruh yang buruk akan terkesan di jiwa mereka? Walaupun maksud dari ayat-ayat itu hendak menunjukkan tentang perbuatan yang buruk, tetapi ia tetap tidak sesuai dengan kemanusiaan untuk diceritakan sedemikian rupa. Maka tidak hairanlah kita tengok negara seperti Amerika Syarikat berleluasa dengan porno, seks bebas dan seumpamanya, yang sekarang ini menular ke seluruh dunia dan mempengaruhi juga umat Islam yang jahil dan lemah imannya, fikir-fikirkan.

Imam AlGhazali ada menambah lagi, “Rasulullah s.a.w. telah bersabda: “Waspadalah kamu dari kata-kata yang kotor, kerana sesungguhnya Allah Ta’ala tiada suka kepada kata-kata yang kotor dan perilaku yang cabul.”

Rasulullah s.a.w. pernah melarang para sahabatnya supaya jangan memaki kaum Musyrikin yang terbunuh di dalam peperangan Badar, sabdanya: Janganlah kamu memaki-maki mereka itu, yakni orang-orang Musyrikin yang terbunuh di dalam peperangan Badar itu, sebab caci-makimu itu tidak akan memberikan apa-apa kesan kepada mereka, malah sebaliknya kamu akan menyakiti hati orang-orang yang masih hidup (dari keluarga si mati itu). Ketahuilah bahwasanya kata-kata yang kotor itu adalah suatu kejahatan.

Sabdanya lagi dalam sebuah Hadis: “Bukanlah seorang Mu’min itu yang jadi pencaci, pelaknat, bukan yang suka berkata kotor atau yang lidahnya suka menyebut kata-kata yang hina.”

Lagi sabdanya: “Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang yang bercakap kotor, berlaku cabul, suka berteriak-teriak dalam pasar.”

Wallahu a’lam :-)

Bacaan berkaitan:

Dari sekecil makhluk hingga sebesar makhluk semuanya bertasbih memuji Allah

Pendedahan bekas Paderi Kristian & Mubaligh Hindu

Pembatas kepalsuan dan kebenaran : Bab 1 - 2

Jesus (Nabi Isa a.s) bukan Tuhan

Pendapat-pendapat berkenaan asal usul dan fitnah Dajjal

Menjawab beberapa tuduhan terhadap AlQuran

Ramai orang2 Kristian dahulu yang menolak Trinity

Perbezaan ajaran Yesus dengan ajaran Paulus (Kristian)

Sejarah kemasukan Kristian di kepulauan Melayu – Bahagian 1

Bible mengatakan hanya 144,000 umat Israel akan masuk syurga

Muhammad S.a.w adalah Rasul terakhir sedangkan Yesus bukan Rasul terakhir

Paulus yang selewengkan ajaran Yesus dan mencipta Kristian

Paulus menggunakan perkataan ‘bodoh’ sedangkan Bible sendiri melarang menyebut bodoh

Bible menyebut bahawa Yesus datang bukan untuk membawa damai tetapi pedang

Kita semua akan mati dan dibangkitkan dari mati di akhirat kelak, maka adakah kita ini Tuhan?

Kristian agama rasis sedangkan Islam agama universal

Dialog tentang perbandingan AlQuran dan Bible – Mana yang benar? 9

About these ads