Kedudukan wanita sebelum Islam dan wanita kini

12 Komen


Assalaamu’alaikum w.b.t….. dan selamat sejahtera. Perbincangan tentang isu wanita sememangnya sampai bila pun tidak akan habis. Lebih-lebih lagi wanita di zaman moden ini yang semakin canggih dan mula menunjukkan belang. Berikut ini saya cedok petikan-petikan dari buku Suami Isteri Yang Engkar – Thana Abdullah Al Afif  , tentang kisah wanita sebelum kedatangan Islam. Dan kemudiannya saya akan mengulas sedikit tentang wanita pada zaman sekarang. Semoga kaum wanita semua berfikir dalam-dalam ya.

Wanita sebelum Rasulullah S.a.w , berdarjat tidak berguna kecuali untuk memelihara keturunan dan mengatur rumahtangga. Apabila isteri melahirkan anak yang tidak cantik mereka pun membunuhnya. Wanita yang ‘subur’ dipinjam oleh lelaki (bukan suaminya) untuk melahirkan anak. Pendek kata, masa perkembangan peradaban Yunani, wanita hanya melayani cinta dan hawa nafsu.

Aristotles tidak berpandangan baik terhadap kaum wanita. Dalam pandangannya, wanita adalah manusia yang serba kekurangan. Kehidupan dalam rumahtangga adalah kehidupan yang impian, dan adalah silap untuk menyamakan setingkat laki-laki. Menurut Plato, keberanian laki-laki adalah dalam kepimpinan dan keberanian wanita adalah dalam melakukan pekerjaan-pekerjaan yang rendah.

 

Zaman Yahudi

Pada zaman Yahudi, sebahagian orang menjadikan anak perempuan setaraf pelayan, dan ayahnya berhak menjualnya. Wanita boleh menerima waris, kecuali bila ayahnya tidak mempunyai keturunan anak-anak lelaki. Dalam ‘Sifr ALJamiah’ dinyatakan, “Aku dan hatiku berkeliling untuk menyelidiki dan mencari hikmat dan akal, dan untuk mengetahui kejahatan adalah kebodohan, dan untuk mengetahui kedunguan adalah kegilaan. Aku mendapatkan yang lebih buruk dari maut adalah wanita yang merupakan jaring, sedang tangannya adalah perangkap dan tali”.

Lagi

Dunia tanpa taubat, Bayangkan!

1 Komen


Oleh : Ali Al-Halawani

 

Anak perempuan saya, Salma berumur 4 tahun menghadiri kelas-kelas pertamanya di taman kanak-kanak. Miss Zainab, guru terhormatnya, mengajarnya bagaimana caranya untuk menulis abjad baik bahasa Arab mahupun bahasa Inggeris, serta bagaimana caranya untuk melukis beberapa benda menarik: itik, seekor burung, dan semangka (tembikai).

 

Salma mulai berlatih dan berlatih dan menjelajahi dunia barunya iaitu bilangan, abjad, dan benda sederhana. Dia mulai melukis perkara-perkara tadi pada buku notanya; lalu pengalamannya bertukar dengan menariknya ke melukis di tembok putih apartmen kami.

 

Lagi

Malapetaka satu ujian Tuhan kepada manusia

Tinggalkan komen


AMAT jelas seperti yang sering diingatkan ulama bahawa setiap kejadian mempunyai hikmah dan pengajaran. Lazimnya, bencana alam sering dikaitkan dengan kesalahan manusia menguruskan alam sekitar, tetapi tidak ramai melihat dari sudut agama iaitu angkara manusia lalai terhadap perintah Allah SWT.

Lagi

Di mana Ketenangan itu Berada

5 Komen


Dari Abu Hurairah ra dari Nabi SAW beliau bersabda: “Sungguh Allah mempunyai malaikat-malaikat yang mulia yang selalu berjalan mencari majlis zikir, apabila mereka mendapatkan suatu majlis yang dipergunakan untuk berzikir, maka mereka duduk di situ dan masing-masing malaikat membentangkan sayapnya, sehingga memenuhi ruangan yang berada di antara ahli zikir dan langit dunia.

 

Apabila ahli zikir itu telah kembali ke rumah masing-masing, maka para malaikat itu naik ke langit, dan kemudian ditanya oleh Allah SWT padahal Allah telah mengetahuinya;

Lagi

Ujian Allah

Tinggalkan komen


Rasulullah SAW bersabda:

   “Sungguh Allah akan menguji kamu dengan berbagai cubaan, sebagaimana kamu menguji (membakar) emas dengan api. Ada orang yang keluar (dari ujian tersebut) seperti emas murni, orang itulah yang dilindungi Allah dari kejelekan; ada juga orang yang keluar seperti emas yang tidak murni, orang itu masih dipenuhi keraguan; dan terakhir ada orang yang keluar seperti emas hitam, orang itulah yang terkena fitnah (siksa).”    (HR Al Hakim dalam al-Mustadrak dan dia menganggapnya shahih no 7878. Hadits ini diriwayatkan juga oleh ath-Thabrani dalam al-Mu’jam)

  Pernah Anda mengamati begaimana emas dibakar dengan api? Jika menginginkan emas murni 24 karat, Anda harus memanggangnya di atas api yang lebih besar. Di antara manusia itu ada yang keluar (dari ujian) bak emas murni, iaitu emas yang bersih dan bening seketika. Adakah di antara kita orang yang keluar seperti emas murni tersebut? Jika ada, bererti ialah orang yang dilindungi Allah SWT.

Lagi

Ucapkanlah Do’a itu

3 Komen


Sekarang

  Tahukah kita seberapa besar kekuatan do’a di saat saat genting? Situasi genting yang paling genting, adalah saat para pejuang Allah swt menghadapi kekuatan musuh Allah swt yang lebih besar secara materi. Kegentingan yang pernah dialami hampir oleh para Rasul Allah swt, tak terkecuali Rasulullah Muhammad saw.

  Saudaraku,

  Bayangkanlah kegentingan yang dialami Nabiyullah Musa saw as saat ia dan kaumnya dikejar Fir’aun dan bala tentaranya, sampai terpojok di tepi laut. Perhatikanlah bagaimana kegentingan ini digambarkan oleh Al-Qur’anul Karim. “Maka, ketika kedua kelompok itu saling melihat,” berkatalahlah pengikut Musa, “Sungguh kita akan benar-benar tersusul. “Musa menjawab, “Sekali-kali tidak, sesungguhnya Tuhanku menyertaiku. Dia akan memberi petunjuk kepadaku.” (QS. Asy Syu’ara:62).

Lagi

Mengenal isteri sesungguhnya

1 Komen


  Ini kisah seorang pedagang kaya yang memiliki 4 isteri. Dia mencintai isteri yang keempat, dan menganugerahinya harta dan kesenangan yang banyak. Sebab, dialah yang tercantik di antara semua isterinya. Maka ia selalu memberikan yang terbaik buat isteri keempatnya.

  Ia juga mencintai isterinya yang ketiga, sangat bangga dan selalu memperkenalkan wanita itu kepada semua temannya. Namun, ia juga selalu khawatir kalau isterinya ini akan lari dengan lelaki lain.

Lagi

Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 267 other followers