Oleh : Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah

 Al-Qur’an Al-karim ditinjau dari muhkamat dan mutasyabihaat dibahagi menjadi 3 macam :

1. Muhkamaat (ihkam) yang umum yang menjadi karakteristik isi Al-Qur’an secara umum, seperti firman-Nya :

كِتَابٌ أُحْكِمَتْ آيَاتُهُ ثُمّ فُصّلَتْ مِن لّدُنْ حَكِيمٍ خَبِيرٍ

”(Inilah) suatu Kitab yang ayat-ayatnya disusun dengan rapi serta dijelaskan secara terperinci, yang diturunkan dari sisi (Allah) Yang Maha Bijaksana lagi Maha Tahu” (QS. Huud : 1).

 

Dan Firman-Nya :

الَر تِلْكَ آيَاتُ الْكِتَابِ الْحَكِيمِ

”Alif Laam Raa. Inilah ayat-ayat Al-Qur’an yang mengandung hikmah” (QS. Yunus : 1)

Dan firman-Nya :

وَإِنّهُ فِيَ أُمّ الْكِتَابِ لَدَيْنَا لَعَلِيّ حَكِيمٌ

”Dan sesungguhnya Al-Qur’an itu di dalam induk Al-Kitab Lauh Mahfudh di sisi Kami, adalah benar-benar tinggi (nilainya) dan amat banyak mengandung hikmah” (QS. Az-Zukhruf : 4).

Makna Al-Ihkam (muhkamat) di sini adalah indah dan rapi baik dalam lafadz mahupun maknanya, gaya bahasa dan uslubnya sangat fasih, semua khabarnya sarat dengan kebenaran dan manfaat, tidak mengandung unsur kedustaan, pertentangan, dan hal yang tidak bermanfaat. Hukum-hukumnya sarat dengan nilai keadilan, hikmah, bebas dari kepalsuan dan pertentangan, serta tidak ada hukum yang diskriminatif.

 

2. Tasyabbuh (mutasyabih) yang umum, yang menjadikan karakteristik isi Al-Qur’an secara umum, seperti firman Allah ta’ala :

اللّهُ نَزّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتَاباً مّتَشَابِهاً مّثَانِيَ تَقْشَعِرّ مِنْهُ جُلُودُ الّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبّهُمْ ثُمّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَىَ ذِكْرِ اللّهِ

”Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (iaitu) Al-Qur’an yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gementar kerananya kulit orang-orang yang takut kepada Rabb-nya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah” (QS. Az-Zumar : 23).

Makna Tasyabuh di sini adalah keseluruhan kandungan Al-Qur’an, bahagian yang satu dengan yang lainnya serupa dalam hal kesempurnaan, keindahan, dan tujuan-tujuan yang terpuji.

أَفَلاَ يَتَدَبّرُونَ الْقُرْآنَ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللّهِ لَوَجَدُواْ فِيهِ اخْتِلاَفاً كَثِيراً

”Kalau sekiranya Al-Qur’an itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapati pertentangan yang banyak di dalamnya” (QS. An-Nisaa : 82)

 

3. Muhkam yang khusus pada sebahagian ayat Al-Qur’an dan Tasyabuh yang khusus pada sebahagian yang lainnya, seperti firman Allah ta’ala :

هُوَ الّذِيَ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ مِنْهُ آيَاتٌ مّحْكَمَاتٌ هُنّ أُمّ الْكِتَابِ وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتٌ فَأَمّا الّذِينَ في قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلاّ اللّهُ وَالرّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ يَقُولُونَ آمَنّا بِهِ كُلّ مّنْ عِندِ رَبّنَا وَمَا يَذّكّرُ إِلاّ أُوْلُواْ الألْبَابِ

”Dialah yang menurunkan Al-Kitab (Al-Qur’an) kepada kamu. Diantara (isi)nya ada ayat-ayat yang muhkamat. Itulah pokok-pokok isi Al-Qur’an, dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang di dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat untuk menimbulkan fitnah dan untuk mencari-cari ta’wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta’wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata : “Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Allah Rabb kami”. Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal” (QS. Aali Imran : 7).

Dan makna Al-Ihkam di sini adalah bahawa makna ayat sudah terang dan jelas, tidak ada hal yang tersembunyi atau kesamaran di dalamnya, seperti firman Allah ta’ala :

يَأَيّهَا النّاسُ إِنّا خَلَقْنَاكُم مّن ذَكَرٍ وَأُنْثَىَ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوباً وَقَبَآئِلَ لِتَعَارَفُوَاْ

”Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal”  (QS. Al-Hujuraat : 13).

Dan firman Allah ta’ala :

يَاأَيّهَا النّاسُ اعْبُدُواْ رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ وَالّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلّكُمْ تَتّقُونَ

”Hai manusia, sembahlah Rabbmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu agar kamu bertaqwa” (QS. Al-baqarah : 21).

Dan firman-Nya ta’ala :

وَأَحَلّ اللّهُ الْبَيْعَ

”Padahal Allah telah menghalalkan jual beli” (QS. Al-Baqarah : 275).

Dan firman-Nya :
ِ
حُرّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالْدّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَآ أُهِلّ لِغَيْرِ اللّهِ بِه

”Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging haiwan) yang disembelih atas nama selain Allah…..” (QS. Al-Maidah : 3).

Dan masih banyak contoh yang lain.

Makna Tasyabbuh di sini adalah bahawa makna dalam ayat mengandung kesamaran, sehingga dimungkinkan ada orang yang menafsiri dan memahami ayat tersebut dengan pemahaman yang tidak layak bagi Allah ta’ala, kitab-Nya, atau Rasul-Nya; sedangkan orang-orang ‘alim dan kukuh ilmunya akan dapat memahami ayat tersebut dengan benar.

Sebagai contoh pemahaman salah atas firman Allah ta’ala berikut :

بَلْ يَدَاهُ مَبْسُوطَتَانِ

”Tetapi kedua-dua tangan Allah terbuka” (QS. Al-Maaidah : 64).

Ayat ini dipahami bahwa Allah ta’ala mempunyai dua tangan seperti tangan-tangan yang dimiliki oleh makhluk.

Dan juga contoh yang berkaitan dengan Kitabullah, iaitu pemahaman yang mengatakan dalam Al-Qur’an itu terjadi pertentangan dan saling mendustakan antara ayat satu dengan yang lainnya, ketika Allah ta’ala berfirman :

مّآ أَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللّهِ وَمَآ أَصَابَكَ مِن سَيّئَةٍ فَمِن نّفْسِكَ

”Apa saja nikmat yang kamu perolehi adalah dari Allah. Dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri” (QS. An-Nisaa’ : 79).

Dan Allah ta’ala berfirman pada ayat lain :

وَإِن تُصِبْهُمْ حَسَنَةٌ يَقُولُواْ هَـَذِهِ مِنْ عِندِ اللّهِ وَإِن تُصِبْهُمْ سَيّئَةٌ يَقُولُواْ هَـَذِهِ مِنْ عِندِكَ قُلْ كُلّ مّنْ عِندِ اللّهِ

Dan jika mereka memperolehi kebaikan, mereka berkata : “Ini adalah dari sisi Allah”; dan kalau mereka dirimpa bencana mereka berkata : “Ini (datangnya) dari sisimu (Muhammad)”. Katakanlah : “Semuanya (datang) dari sisi Allah” (QS. An-Nisaa’ : 78).

Dan contoh yang berkaitan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam, iaitu salahnya pemahaman tentang firman Allah ta’ala :

فَإِن كُنتَ فِي شَكّ مّمّآ أَنزَلْنَآ إِلَيْكَ فَاسْأَلِ الّذِينَ يَقْرَءُونَ الْكِتَابَ مِن قَبْلِكَ لَقَدْ جَآءَكَ الْحَقّ مِن رّبّكَ فَلاَ تَكُونَنّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

”Maka jika kamu (Muhammad) dalam keragu-raguan terhadap apa yang Kami turunkan kepadamu, maka tanyalah kepada orang-orang yang membaca Al-Kitab sebelummu. Sesungguhnya telah datang kebenaran kepadamu dari Allah, sebab itu janganlah sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu” (QS. Yunus : 94).

Ayat tersebut di atas difahami bahawa Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam ragu atas wahyu yang diturunkan kepadanya.