Sesungguhnya sikap orang-orang yang kukuh ilmunya dan sikap orang-orang yang condong kepada kesesatan terhadap ayat-ayat mutasyaabihaat telah dijelaskan oleh Allah ta’ala.

Tentang orang yang condong kepada kesesatan Dia ta’ala berfirman :

فَأَمّا الّذِينَ في قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ

”Adapun orang-orang yang di dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat untuk menimbulkan fitnah dan untuk mencari-cari ta’wilnya” (QS. Aali Imran : 7).

 

Tentang orang-orang yang kukuh ilmunya Dia ta’ala berfirman :

وَالرّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ يَقُولُونَ آمَنّا بِهِ كُلّ مّنْ عِندِ رَبّنَا

Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata : “Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Allah Rabb kami”. (QS. Aali Imran : 7).

Jadi, orang-orang yang condong kepada kesesatan itu mengambil sebahagian ayat-ayat mutasyaabihaat ini sebagai sarana dan alat untuk mencela Kitabullah dan membuat fitnah bagi manusia dan menta’wilnya dengan pena’wilan yang tidak sesuai dengan maksud (kehendak) Allah dalam ayat tersebut. Maka mereka itu adalah golongan yang sesat dan menyesatkan.

Adapun orang-orang yang kukuh ilmunya, maka mereka beriman bahawa apa yang terdapat dalam Kitabullah adalah benar dan tidak ada perselisihan dan pertentangan antara ayat yang satu dengan lainnya. Hal ini disebabkan kerana Al-Qur’an itu datang dari Allah ta’ala.

وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللّهِ لَوَجَدُواْ فِيهِ اخْتِلاَفاً كَثِيراً

”Kalau sekiranya Al-Qur’an itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapati pertentangan yang banyak di dalamnya” (QS. An-Nisaa’ : 82).

Adapun terhadap ayat-ayat yang mutasyaabihaat, mereka mengembalikannya kepada ayat-ayat muhkamat agar seluruhnya menjadi muhkamaat.

Pada contoh pertama mereka (orang yang kukuh ilmunya lagi mendapat petunjuk) mengatakan : Sesungguhnya Allah ta’ala mempunyai dua tangan yang hakiki sesuai dengan kemuliaan-Nya dan keagungan-Nya, kedua tangan-Nya tidak seperti tangan makhluk, sebagaimana Dia mempunyai Dzat yang tidak seperti dzat-dzat para makhluk; kerana Allah berfirman :

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السّمِيعُ الْبَصِيرُ

”Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia – dan Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat” (QS. Asy-Syuuraa : 11).

Dan pada contoh yang kedua mereka mengatakan : Sesungguhnya kebaikan dan keburukan semuanya terjadi dengan taqdir Allah ‘azza wa jalla. Akan tetapi kebaikan itu sebabnya adalah kurnia dari Allah ta’ala atas hamba-hamba-Nya, sedangkan sebab keburukan itu datang dari perbuatan hamba itu sendiri, sebagaimana firman Allah ta’ala :

وَمَآ أَصَابَكُمْ مّن مّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُواْ عَن كَثِيرٍ

”Dan apa saja musibah yang menimpamu, maka adalah disebabkan akibat perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)” (QS. Yunus : 104).

Jadi, disandarkankannya keburukan kepada hamba merupakan bentuk penyandaran atas sesuatu kepada sebabnya, bukan penyandaran kepada yang mentaqdirkannya. Sedangkan disandarkannya kebaikan dan keburukan kepada Allah ta’ala, adalah merupakan bentuk penyandaran atas sesuatu kepada yang mentaqdirkannya. Dengan demikian, maka hilanglah apa yang dianggap bertentangan antara dua ayat tersebut.

Tentang contoh yang ketiga mereka berkata : Sesungguhnya Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam tidak merasa ragu sedikitpun tentang wahyu yang diturunkan kepadanya. Bahkan beliau adalah manusia yang paling mengetahui dan paling kuat keyakinannya tentang semua itu, sebagaimana firman Allah ta’ala :

قُلْ يَأَيّهَا النّاسُ إِن كُنتُمْ فِي شَكّ مّن دِينِي فَلاَ أَعْبُدُ الّذِينَ تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللّهِ

Katakanlah : “Hai manusia, jika kamu berada dalam keragu-raguan tentang agamaku, maka (ketahuilah) aku tidak menyembah yang kamu sembah selain Allah” (QS. Yunus : 104).

Maknanya : Jika kamu berada dalam keragu-raguan tentang agama, maka aku berada dalam keyakinan tentangnya. Oleh sebab itu aku tidak akan menyembah orang-orang yang kamu sembah selain Allah. Bahkan aku mengkufuri mereka dan aku menyembah Allah.

Dan firman Allah ta’ala :

فَإِن كُنتَ فِي شَكّ مّمّآ أَنزَلْنَآ إِلَيْكَ

”Maka jika kamu (Muhammad) berada dalam keragu-raguan tentang apa yang Kami turunkan kepadamu” (QS. Yunus : 94).

Dari ayat di atas tidaklah mesti diertikan bahawa keraguan itu diperbolehkan bagi Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam atau keraguan itu menimpa beliau. Tidakkah kamu perhatikan firman Allah ta’ala :

قُلْ إِن كَانَ لِلرّحْمَـَنِ وَلَدٌ فَأَنَاْ أَوّلُ الْعَابِدِينَ

”Katakanlah : Jika benar Tuhan Yang Maha Pemurah mempunyai anak, maka akulah (Muhammad) orang yang mula-mula memuliakan (anak itu)” (QS. Az-Zukhruf : 81).

Apakah hal ini bererti keberadaan anak itu boleh bagi Allah atau Allah mempunyai anak? Sekali-kali tidak! Ini tidak bisa didapati dan tidak dibolehkan atas Allah ta’ala. Allah ta’ala berfirman :

وَمَا يَنبَغِي لِلرّحْمَـَنِ أَن يَتّخِذَ وَلَداً * إِن كُلّ مَن فِي السّمَاوَاتِ وَالأرْضِ إِلاّ آتِي الرّحْمَـَنِ عَبْداً

Dan tidak layak bagi Allah Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak. Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi, kecuali akan datang kepada Allah Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba” (QS. Maryam : 92-93).

Dan dari firman Allah ta’ala :

فَلاَ تَكُونَنّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

Sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu” (QS. Al-Baqarah : 147).

Hal ini bukan bererti keraguan menimpa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam, kerana larangan terhadap sesuatu kadang-kadang ditujukan kepada orang yang tidak terjerumus ke dalam hal itu. Tidakkah kamu perhatikan firman Allah ta’ala :

وَلاَ يَصُدّنّكَ عَنْ آيَاتِ اللّهِ بَعْدَ إِذْ أُنزِلَتْ إِلَيْكَ وَادْعُ إِلَىَ رَبّكَ وَلاَ تَكُونَنّ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

”Dan janganlah sekali-kali mereka dapat menghalangimu dari (menyampaikan) ayat-ayat Allah, setelah ayat-ayat itu diturunkan kepadamu, dan serulah mereka kepada (jalan) Rabb-mu dan janganlah sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah” (QS. Al-Qashshash : 87).

Dan yang sudah dimaklumi bahawa mereka tidak menghalangi Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam dari ayat-ayat Allah, dan bahawa Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam tidak terjerumus kepada kesyirikan. Adapun tujuan ditujukannya larangan kepada orang yang tidak terkerumus kepada kesyirikan tersebut adalah sebagai kecaman dan peringatan dari orang-orang yang terjerumus dan sepak terajang mereka. Dengan demikian, hilanglah kesamaran dan sangkaan yang tidak patut ditujukan kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam.