Dipetik dari buku ‘La Tahzan’, Shaykh Dr ‘Aidh Al Qarni

 

  Sedarilah bahawa jika Anda tidak hidup hanya dengan batasan hari ini saja, maka akan terpecahlah fikiran Anda, akan kacau semua urusan dan akan semakin menggunung kesedihan dan kegundahan diri Anda. Inilah makna sabda Rasulullah SAW, “Jika pagi tiba, janganlah menunggu petang, dan jika petang tiba, janganlah menunggu hingga waktu pagi.”

  Lupakanlah masa lalu dan semua yang pernah terjadi, kerana perhatian yang terpaku pada yang telah lewat dan selesai merupakan kebodohan dan kegilaan. Jangan menyibukkan diri dengan masa depan, sebab ia masih di alam ghaib. Jangan fikirkan hingga ia datang dengan sendirinya.

  Jangan mudah tergoncang oleh kritikan. Jadilah orang yang teguh pendirian, dan sedarilah bahawa kritikan itu akan mengangkat harga diri Anda setara dengan kritikan tersebut.

  Beriman kepada Allah, dan beramal sholeh adalah kehidupan yang baik dan bahagia. Barangsiapa menginginkan ketenangan, keteduhan dan kesenangan maka dia harus berdzikir kepada Allah.

  Hamba harus menyedari bahawa segala sesuatu berdasarkan ketentuan qadha’ dan qadar.

Jangan menunggu terimakasih dari orang lain.
Persiapkan diri Anda untuk menerima kemungkinan yang terburuk.
Kemungkinan yang terjadi itu ada baiknya untuk diri Anda.
Semua qadha’ bagi seorang muslim baik adanya.
Berfikirlah tentang nikmat, lalu bersyukurlah.
Anda dengan semua yang ada pada diri Anda sudah lebih banyak daripada yang dimiliki orang lain.
Yakinlah, dari waktu ke waktu selalu ada jalan keluar.
Yakinlah, dengan musibah, hati akan tergerak untuk berdoa.
Musibah itu akan menajamkan nurani dan menguatkan hati.
Sesungguhnya setelah kesulitan itu akan ada kemudahan.
Jangan pernah hancur hanya kerana perkara-perkara yang remeh.
Sesungguhnya Rabb itu Maha Luas ampunan-Nya
Jangan marah, jangan marah, jangan marah!
Kehidupan ini tak lebih hanya sekadar roti, air dan bayangan. Maka, tak usahlah bersedih jika semua itu ada.
  “Dan, di langit terdapat (sebab-sebab) rezekimu dan terdapat (pula) apa yang dijanjikan kepadamu.” (QS Adz-Dzariyat: 22)
Kebanyakan dari apa yang Anda takutkan tidak pernah terjadi.
Pada orang-orang yang tertimpa musibah itu ada suri tauladan.
Sesungguhnya, jika Allah mencintai suatu kaum, maka Dia akan memberikan cubaan atas mereka.
Ulangilah doa-doa untuk menghapuskan bencana.
Anda harus melakukan perbuatan yang baik dan membuahkan, tinggalkanlah kekosongan.
Tinggalkanlah semua kasak-kusuk, dan jangan percaya kepada khabar burung.
Kedengkian dan keinginan Anda yang kuat untuk membalas dendam itu hanya akan membahayakan kesihatan Anda sendiri. Lebih besar daripada bahaya yang akan menimpa pihak lawan.
Semua musibah yang menimpa diri Anda adalah penghapus dosa-dosa.

  Mengapa Harus Bersedih jika anda memiliki 6 resepi?

  Penulis buku AL Farj Ba’da al-Syiddah menyebutkan bahawa seorang bijak bistari sedang ditimpa musibah. Maka, datanglah teman-temannya mengucapkan keprihatinan mereka terhadap musibah yang menimpanya. Si bijak itu pun berkata, “Aku tahu ada satu ubat yang terbuat dari enam resepi yang berbeza.”

Teman-temannya pun bertanya, “Apa saja itu?”

Ia pun memaparkan jawapannya,

Percaya sepenuhnya kepada Allah

Kesedaranku bahawa semua yang telah Allah takdirkan akan terjadi.

Sabar adalah senjata paling ampuh yang dipergunakan oleh orang-orang yang mendapat ujian.

Jika saya tidak sabar lalu apa yang boleh saya lakukan. Dan saya tidak akan terbantu hanya dengan perasaan resah.

Mungkin saja saya akan berada dalam kondisi yang lebih buruk daripada kondisi saya sekarang ini.

Dari waktu ke waktu jalan keluar akan selalu terbuka.

 

Sumber : La Tahzan, Aidh al Qarni, Qisthi Press, 2005