Tinggalkanlah semua dosa,
yang besar mahupun yang kecilnya,
seperti yang dilakukan orang yang bertaqwa.
Jadikanlah dirimu
bagaikan orang yang berjalan di tanah yang berduri
dia akan mewaspadai apa yang dilihatnya.
Janganlah sekali-kali kamu meremehkan dosa kecil,
kerana sesungguhnya gunung pun berasal dari tumpukan batu kerikil.
Janganlah sekali kali kamu remehkan dosa sekecil apapun
Sesungguhnya dosa kecil pun
lambat laun akan menjadi dosa yang besar.
Sesungguhnya suatu dosa kecil betapapun lamanya,
benar-benar tercatat di sisi Tuhan
Maka kekanglah hawa nafsumu
jangan dibiarkan bebas hingga sulit dikendalikan
tetapi waspadailah dengan sebenar-benarnya.
Sesungguhnya orang yang benar-benar
mencintai Tuhannya, tentulah hawa nafsunya
akan hengkang digantikan oleh tafakkurnya
Mintalah hidayah kepada Tuhanmu
agar hawa nafsumu dipadamkan,
dan cukuplah bagimu Tuhan
yang akan memberikan petunjuk dan pertolongan Nya

  Engkau berada di negeri yang penuh dengan cubaan
maka bersiaplah untuk menghadapi cubaanmu.
Anggaplah hidup di dunia ini
sebagai hari puasamu dari nafsu syahwatmu
dan anggaplah saat berbukamu nanti di sisi Allah di hari kematianmu.
Tiada kebaikan bagi orang yang tidak merasa diawasi Tuhannya
dan tidak takut kepadaNya kerana kelangkaan iman
Jalan-jalan hawa nafsu telah menghijabi ketaqwaan
namun orang yang bertaqwa
akan mudah menghadapinya
kerana dia takut kepada pembalasan di hari kepulangan
Tidaklah sekali-kali hawa nafsu menyeruku kepada perbuatan keji
melainkan rasa malu dan kemuliaanku mencegahku
Sehingga tanganku tidak pernah dihulurkan kepada perbuatan yang keji
dan kakiku pun tidak pernah melangkah kepada perbuatan yang meragukan.

 

  (Dikutip dari Silsilah Amalan Hati 3, Shaykh Muhammad.bin Shalih Al Munajjid, IBS, 2005)