Oleh : Ali Al-Halawani

 

Anak perempuan saya, Salma berumur 4 tahun menghadiri kelas-kelas pertamanya di taman kanak-kanak. Miss Zainab, guru terhormatnya, mengajarnya bagaimana caranya untuk menulis abjad baik bahasa Arab mahupun bahasa Inggeris, serta bagaimana caranya untuk melukis beberapa benda menarik: itik, seekor burung, dan semangka (tembikai).

 

Salma mulai berlatih dan berlatih dan menjelajahi dunia barunya iaitu bilangan, abjad, dan benda sederhana. Dia mulai melukis perkara-perkara tadi pada buku notanya; lalu pengalamannya bertukar dengan menariknya ke melukis di tembok putih apartmen kami.

 

Ibunya dan saya mulai menyalahkannya untuk apa yang dilakukannya dan memperingatkannya banyak kali agar tidak mengulanginya. Sebagai seorang anak yang terlalu aktif, dia tidak dengan mudah mengalah atau berhenti. Dia terus menggunakan palette kesayangannya —tembok putih apartmen kami- yang menunggu panjang. Setiap kali saya mencelanya, dia memohon maaf dan kemudian mengulanginya lagi. Saya mengetahui bahawa sesudah dia mohon maaf, nampaknya bahawa dia dibebaskan dari beban psikologi yang dirasanya dari pandangan tajam saya.

 

Kemudian, saya mencuba sesuatu yang lain. Saya berfikir akan menjadi pencegahan yang lebih baik jika saya tidak menyetujui permintaan maaf darinya atau memberinya perhatian ketika dia melakukan hal buruk yang sama. Terus-terang, sampai sekarang, saya tidak dapat melupakan pandangannya dan perasaan putus-asa dan kekecewaannya kerana saya sudah mengabaikannya! Saya juga merasa bahawa dia hanya mempunyai dua pilihan: sama ada dia akan membangun kekompleksan psikologi dalam dirinya, atau dia akan membuat kekacauan dan menyebarkan “kenakalan” di tembok.

 

Sekarang, mari kita tinggalkan mikrokosmos anak saya dan melihat dengan lebih luas di dunia kita. Bayangkan bahawa pintu belas kasihan tertutup dan bahawa kesalahan yang mana pun secara automatik dan pasti memuat orangnya ke neraka. Apa kes yang akan terjadi? Apa yang anda harapkan dari seorang pelaku dosa yang sudah kehilangan setiap harapan pengampunan? Apakah dia dapat berusaha untuk menjadi baik lagi melayani atau untuk memperbaiki caranya? Sudah pasti tidak; lagipun, mengapa perlu lakukan sedemikian sedangkan segalanya sudah terlambat?

 

Di sini kita dapat melihat kebesaran institusi Islam iaitu ‘tawbah’. Agama Islam mengajarkan bahawa tidak pernah terlalu terlambat bagi orang Muslim beriman untuk bertaubat kepada Allah dan menyesali dosa yang dia sudah lakukan. Oleh kerana itu, lebih baik dengan segera mulai buka buku baru dan yang sudah berlalu biarlah berlalu. Selagi mana dia jujur dalam penyesalannya, Allah akan menerima taubat darinya dan memaafkan semua dosa-dosanya.

 

(Tidakkah mereka mengetahui, bahawasanya Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima zakat dan bahawasanya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang?) (At-Tawbah 9:104)

Namun, bagaimana jika tidak ada cara yang boleh disesali oleh orang? Bagaimana jika tidak ada kesempatan sedikit pun untuk dia memohon maaf, bertaubat kepada Allah, dan meminta pengampunannya?

 

Jawapannya mudah: Jika tidak ada kesempatan yang akan disesali oleh pendosa dan bahawa Allah Yang Maha-kuasa akan menerima penyesalannya, pendosa menghadapi satu di antara dua hasil, satu sama pahitnya dengan yang lain. Dia mungkin akan membangun kompleks psikologi, atau bermain kekacauan dan menyebarkan kenakalan di atas muka bumi.

 

Untuk menjernihkan ini, jika seseorang berdosa dan dia tahu dengan pasti bahawa dia tidak akan dapat mengganti kerugian yang diderita kerananya atau bertaubat untuk dikurangi dari akibat perbuatan dosa, akan meresahkannya dan akan berputus asa di dunia ini. Selain itu, tidak ada apa yang akan mengurangi perasaan pahitnya. Tetapi, agama Islam tidak suka pada pengikutnya untuk hidup di dalam keresahan atau berada dalam keadaan keputus-asaan yang tidak berpenghujung. Orang Muslim selalu sebaiknya optimis dan bercita-cita untuk apa yang bukan hanya baik, tetapi yang terbaik.

Perkara kedua seorang pendosa akan hadapi jika tidak ada kesempatan kehendaknya untuk membuat dosanya dihapuskan dan diampunkan adalah bahawa dia akan sambil lewa mengenai segalanya dan akan mulai menjalar kenakalan di atas muka bumi ini. Kalau seseorang kehilangan semua harapan pengampunan, rasanya bahawa dia sudah kehilangan segalanya dan tidak ada apa lagi untuk hilang. Dengan begitu, dia mulai melakukan berbagai-macam kejahatan yang dapat dibayangkan orang yang tidak punyai apa-apa untuk menghalanginya, atau untuk memohon sampai fikiran atau jiwanya untuk mengembalikannya pada lipatan akal sihat dan kepercayaan sebenarnya.

 

Contoh terkenal adalah insiden laki-laki dari Anak Israel yang lebih awal yang membunuh 99 orang dan ia fikir sudah sampai masanya untuk bertaubat dan mulai buka buku baru. Dia mencari seseorang untuk menolongnya dengan memperlihatkan kepadanya cara dan diserahkan kepada seorang ahli ibadah. Selepas mendengar cerita sangat buruknya, ahli ibadah menakutkannya dengan menegaskan bahawa semua pintu kebaikan ditutup di hadapannya dan bahawa yang mana pun akan dilakukan dia, Allah yang Yang Maha-kuasa tidak akan memaafkannya. Segera setelah itu, laki-laki itu menambahkan ahli ibadah itu ke dalam senarai mangsanya.

 

Lalu dia mencari lebih jauh seseorang untuk membimbingnya. Dia diserahkan kepada seorang sarjana yang menenangkan hatinya dan memberi jaminan kepadanya bahawa pintu penyesalan terbuka lebar dan tak seorang pun dapat menutupnya di hadapan makhluk Allah. Sejak mendengar itu, laki-laki itu bertaubat dan meninggal sebagai orang yang beriman dan akhirnya diterima di syurga Firdaus oleh keanggunan Allah.

 

Tanda kemurahan hati sepenuhnya Allah bahawa Dia mendirikan penyesalan (tawbah) bagi hamba yang berdosa untuk kembali kepada Dia meminta kemaafan dan keampunannya. Penyesalan (taubat) ialah suatu pintu terbuka untuk memberikan harapan; seseorang merasa sesal dan penyesalan yang dalam adalah langkah pertama ke arah jalan yang lurus, jalan Allah, utusannya dan lelaki serta wanita yang beriman. Allah berfirman;

 

(Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.) (An-Nisaa´ 04:17)

 

Penyesalan juga dapat mengisi hati seseorang dengan harapan pada belas kasihan Allah yang tak terbatas. Penyesalan adalah penjagaan terakhir melawan keputus-asaan dan kompleks psikologi, dan sama sekali orang memerlukan institusi Islam ini iaitu taubat.

 

Nabi S.a.w ada bersabda yang maksudnya , “Setiap anak Adam itu bersalah dan sebaik-baik orang bersalah adalah orang yang bertaubat”.

 

 

Hal lain yang penting di sini adalah bermaksud kolokasi “tawbatun nasuha”, yang seringkali terjadi ketika sarjana yang mana pun atau da`i berbicara tentang tawbah dan prosedurnya. ‘Tawbatun nasuha’ adalah satu penyesalan yang tidak mempunyai keragu raguan langsung padanya. Adalah penyesalan dengan penuh komitmen dan benar-benar atas bahagian orang yang melakukannya yang mengharap pengampunan Allah’s.

 

Lagi, dan sebagai tanda lebih lanjut tentang Maha Mengasihaninya Allah ke atas para makhluknya, jika orang bertaubat dan lalu berdosa, dan lalu dia bertaubat sekali lagi, Allah Yang Maha-kuasa memaafkan dia dan mengampuni perbuatan buruknya:

 

(Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”) (Az-Zumar 39:53)

 

Sebagai kesimpulan, agama Islam mengambil peduli menyebarkan harapan pada jiwa dalam kehidupan individu dan masyarakat seluruhnya. Juga secara kukuh berbakti untuk menghapuskan kompleks psikologi dari hidup penganutnya dan melawan pengumpulan efek buruk dan merosakkan pada jiwa masing-masing mereka. Allah S.w.t berfirman,

 

(Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung..

) (An-Nur 24:31)

 

 

 

Ali Al-Halawani adalah seorang calon doktoral, Pengarah Editor Shari`ah Department (bahasa Inggeris), dan Timbalan Pengarah editor di English IslamOnline Web Site. Dia adalah lulusan dari Universiti Al-Azhar dan mendapatkan M.A nya di terjemahan agama dari Fakulti Al-Alsun (Bahasa), Al-Minia University. Sesekali dia menulis untuk Islamonline.net. Anda boleh menghubunginya di ali.halawani@iolteam.com.

Diterjemahkan dari : http://www.islamonline.net