Perjumpaan penyokong pemuliharaan di Zoo Brookfield berhampiran Chicago berkata semakin meningkat permintaan untuk minyak sawit meletakkan orang utan Sumatera pada risiko kepupusan. Penceramah dasar Serge Wich, seorang penyelidik orang utan dari Sumatera berkata, hutan-hutan sedang dengan kejamnya ditebang di Indonesia untuk membekalkan pasaran minyak kelapa sawit yang sedang meletup, Chicago Sun-Times melaporkan Jumaat lalu.

Mamalia yang tinggal di pokok-pokok besar itu telah hilang lebih kurang 80 peratus habitat mereka sejak 20 tahun lalu dan adalah masa ini dijumpai hanya di pulau-pulau Borneo dan Sumatera, akhbar itu melaporkan. Ian Singleton dari Program Pemuliharaan Orang Utan Sumatera menganggarkan ada hanya lebih kurang 6,700 orang utan lagi di Sumatera dan 55,000 di Borneo.

Selain dari mengadakan boikot kepada minyak sawit, pakar-pakar yang bertemu minggu ini mempromosikan firma-firma yang menggunakan minyak yang dihasilkan di ladang-ladang persekitaran sensitif, akhbar berkata.

Laporan berita dari United Press International