Pemerhati langit sepanjang Hemisfera Utara melaporkan Komet Holmes yang baru dapat dilihat adalah satu pemerhatian yang luar biasa walaupun di bawah lampu-lampu kota. Komet itu, digambarkan dalam terma-terma cemerlang oleh ramai pemerhati, harus terus dapat dilihat dengan mata kasar sekurang-kurangnya beberapa minggu akan datang.

Hanya beberapa komet setiap dekad senang dilihat seperti ini.
Holmes adalah sebenarnya satu komet lama. Mula-mula dilihat dalam November 1892 oleh seorang pemerhati British Edwin Holmes, ia telah semenjak itu membuat 16 buah pusingan sekeliling matahari dan sepatutnya sudah semakin perlahan pada masa dahulu. Ia membuat penghampirannya yang paling dekat ke matahari pada Mei lalu, tetapi tidak pernah datang lebih rapat kepadanya daripada 191 juta batu (307 juta kilometer).

Komet ini sebenarnya sedang berpindah pergi dari matahari sekarang, hampir separuh jalan antara orbit Marikh dan Musytari. Bukan betul-betul merupakan resepi untuk satu letusan, sejak pemanasan suria adalah lazimnya apa yang mencetuskan komet untuk menjadi cerah.

Tetapi pada suatu waktu Selasa lepas, komet ini mengalami satu letusan yang meletup dan dalam masa hanya 24 jam bertambah kecerahannya hampir berjuta kali. Semenjak itu, Holmes telah berada pada satu paparan yang unik, kelihatan sangat berbeza daripada komet lain dalam generasi kita: Ia masih belum lagi mencambah satu ekor yang ketara, manakala kepalanya – yang dipanggil koma – muncul macam satu bulatan, bola gebu kekuning-kuningan dalam buruj Perseus, dan adalah dapat dilihat untuk sepanjang malam.

Sejak letusannya, Holmes telah menyinar hampir dengan konsisten antara magnitud 2 dan 3, membuatnya serupa kecerahan dengan bintang-bintang yang membentuk Biduk terkenal. (Di skala ahli astronomi ini, nombor-nombor lebih kecil mewakili lebih cerah objek-objek.)

Laporan berita dari Space.com , 30 Oktober 2007