Assalaamu’alaikum w.b.t…….. Penggunaan bahasa kesat, mencarut, mencaci maki yang melampau di internet yang dilakukan oleh bangsa asing seperti orang Amerika dan sebagainya adalah perkara biasa sebelum ini. tetapi jika kita perhatikan sekarang, bangsa dan orang-orang agama kita sendiri pun sudah mulai menunjukkan taring dengan berkelakuan sedemikian. Mentang-mentang lah orang tidak nampak dan tahu identiti dia. Ini lah yang dinamakan ‘hero kampung’,  lantang suara di belakang tetapi apabila berdepan kecut perut lari  hehe

BIasa yang saya tengok, dalam ruangan komen di blog-blog, laman video seperti Youtube dan forum-forum penuh dengan komen-komen yang tidak sopan dan celupar. Sehingga menuduh orang lain sebagai setan, iblis, sesat, dan mencarut ntah apa-apa adalah menjadi kebiasaan bagi sesetengah pengomen itu, na’uzubillah.

Kita selalunya lupa, bahawa komen-komen kita ini akan dibaca oleh pelbagai lapisan masyarakat dan pihak. Maka adakah kita merasa tidak malu apabila orang bukan Islam melihat kita mencarut, mencaci maki melampau dan biadab sesama kita?  Tidak sedarkah kita bahawa kita sedang  menunjukkan contoh kepada mereka dari segi perbuatan dan tingkah laku kita? Mana akhlak kita? Mana sabar kita dalam menempuh segala perkara? Mana sifat tawadhu’ kita kepada ALlah S.w.t? Adakah kita sekadar berpuas hati dengan melepaskan kemarahan kita, membuatkan kita merasa selesa?  Sedangkan kita sedang menjatuhkan maruah orang-orang Islam sendiri?  Itu yang sama-sama kita perlu fikir kembali.

Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” Hadis riwayat Ahmad & Baihaqi

Sememangnya Nabi Muhammad S.a.w diutuskan betul-betul untuk mendidik kita agar berakhlak mulia. Bersopan santun tidak kira kepada siapa lebih-lebih lagi sesama Islam. Nabi Muhammad Sa.w dengan orang Yahudi pun baginda berlemah lembut dan bersopan santun, tetapi mengapa kita sesama sendiri bersikap biadap dan mencarut-marut?  Tidak kah kita terfikir bahawa itu adalah kehendak Iblis? Dan sememangnya dia dan kuncu-kuncunya mahu melagakan kita semua. Saya sendiri akui, bahawa saya sendiri pun tidak lari dari bersifat marah. Tetapi sekurang-kurangnya saya cuba menapis kemarahan saya di internet ini dengan menjaga adab sopan dalam bahasa agar tidak terlalu celupar. Kerana kita akan bertanggung jawab  terhadap apa yang kita perkatakan.

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam…”  Hadith riwayat Bukhari dan Muslim

Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati semuanya kelak pasti akan dimintai tanggung jawabnya”. Surah Al Isra’ : Ayat 36

Mungkin ada yang bersikap biadap kerana tidak tahan marah kepada satu pihak lagi kerana pihak itu telah membuat kesalahan. Tetapi kita perlu ingat, Islam ada batas-batasnya. Kita tidak layak menghukum seseorang melainkan penguatkuasa undang-undang. Kita hanya berhak menegur dan menghalangnya dari berbuat kesalahan, tetapi bukan sampai kepada boleh mengutuk, mencaci dan memaki hamunnya! Itu sudah betul-betul bercanggah dan bukan ajaran Islam. Oleh itu saya amat berpesan kepada diri saya dan sesiapa sahaja, agar menjaga batas-batas percakapan dan ayat dalam berkata2 sama ada melalui lidah kita ataupun melalui penulisan lebih-lebih lagi di internet. Kerana tersilap keduanya itu boleh mengundang kepada lebih banyak keburukan semata.

Dan suka juga untuk saya peringatkan di sini, berhati-hati apabila membaca komen. Kerana bukan semua komen itu ikhlas dan betul-betul dari pihak yang berkata-kata itu. Ada juga mereka yang menyamar, kononnya mereka adalah pihak yang satu ini (pihak A sebagai contoh) dan membantai pihak yang satu lagi. (pihak B) Tujuannya hanyalah untuk menunjukkan kepada pihak B tentang keburukan perangai pihak A. Sedangkan pihak A tidak ada pun yang berkata-kata sebegitu.  Maka pesan saya, hati-hatilah dan jangan mudah membuat kesimpulan atau menuduh.

Juga apabila salah seorang dari pihak A itu betul-betul sudah melakukan perkara biadab, maka jangan lah kerana segelintir orang dari pihak A telah membuat kesalahan, maka dihukumi kepada seluruhnya. Itu merupakan satu tindakan yang tidak professional. Penghakiman berdasarkan kepada segelintir manusia yang buat silap dengan menghukumi semua adalah tindakan yang tidak bijak. Alasan-asalan sebegini biasanya dibuat oleh mereka yang tidak mempunyai hujjah yang kuat ataupun mengambil jalan mudah dengan melepaskan kemarahan. Maka tidak perlu lah dipertikaikan tentang perkara ini.

Dan satu lagi saya ingin pesankan di sini, sesuatu tuduhan yang masih tidak pasti dan tidak mempunyai bukti janganlah kita bersekongkol dalam memperbesarkannya. Kerana dibimbangi jatuh ke dalam membuat FITNAH. Selagi mahkamah belum membuat keputusan, selagi itulah kita jangan menuduh tidak tentu hala. Keputusan mahkamah pun tidak semestinya betul lagi, apa lagi jika keputusan masih belum dibuat. Maka jangan lah kita gadaikan diri kita dengan berkecimpung dalam kerja membuat fitnah. Semoga Allah menjaga kita dan menjauhkan kita dari terlibat dengan perbuatan yang keji ini, amiin.

“Bukankah manusia terjerumus ke dalam neraka kerana tidak dapat mengendalikan lidahnya”. Hadith Riwayat Tirmidzi

Dan dalam Syarah Hadith Arba’in oleh Imam Nawawi pada hadith yang ke 15 juga ada menyebut bahawa Rasulullah S.a.w bersabda yang bermaksud , “Tiap ucapan anak Adam menjadi tanggung jawabnya, kecuali menyebut nama Allah, menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah kemungkaran”.

Imam Nawawi ada menyebut lagi, sebagian ulama berkata: “Seluruh adab yang baik itu bersumber pada empat Hadits, antara lain adalah Hadits “barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam”. Sebahagian ulama memaknakan Hadits ini dengan pengertian; “Apabila seseorang ingin berkata, maka jika yang ia katakan itu baik lagi benar, dia diberi pahala. Oleh kerana itu, ia mengatakan hal yang baik itu. Jika tidak, hendaklah dia menahan diri, baik perkataan itu hukumnya haram, makruh, atau mubah”. Dalam hal ini maka perkataan yang mubah diperintahkan untuk ditinggalkan atau dianjurkan untuk dijauhi kerana takut terjerumus kepada yang haram atau makruh dan seringkali hal semacam inilah yang banyak terjadi pada manusia.

Wallahu a’lam 🙂