Makam Firaun Seti I lebih besar dari yang disangka

Tinggalkan komen


<– Patung kuarza yang dijumpai dari makam Seti I.

Para ahli arkeologi Mesir telah mendapati bahawa makam Firaun Seti I – iaitu makam terbesar di Lembah Diraja – adalah lebih besar dari yang dijangkakan. Kumpulan pengkaji itu mendapati ia sepanjang 446 kaki (136 meter). Giovanni Battista Belzoni yang sebelum ini menjumpai makam tersebut pada tahun 1817 , mengatakan ianya sepanjang 328 kaki (100 meter).

Penemuan ini menjadikan ianya adalah makam yang terbesar dan terowong yang terpanjang pernah dijumpai di Lembah Diraja Mesir. Seti I itu telah memerintah Mesir dari tahun 1292 hingga 1313. Ianya bukan sahaja dikagumi pada saiznya, tetapi juga seni pada dinding-dindingnya.

Orang-orang Mesir purba biasanya tidak mendirikan sesuatu tanpa sebab. Dan terowong itu dipercayai menghala ke suatu tempat yang penting. Beberapa artifak lain turut ditemui dalam makam itu.

Lembah Diraja Mesir mempunyai banyak lagi misteri dan banyak lagi usaha penggalian akan dilakukan untuk membongkar makam-makam diraja……. Wallahu a’lam

Patung besar permaisuri Mesir kuno dijumpai

Tinggalkan komen


Ahli-ahli arkeologi telah mendedahkan penemuan sebuah patung Permaisuri Mesir di kuil rumah mayat Amenhotep III yang terbongkang di Luxor, Mesir. Patung kuarza permaisuri yang dikenali sebagai Queen Tiye itu setinggi 12 kaki (3.6 meter). Queen Tiye adalah permaisuri yang paling disayangi oleh Amenhotep III.

Kompleks kuil itu yang berukuran 2,300 kaki (700 meter) panjang adalah kuil yang terbesar di Mesir. Tarikan paling mahsyur di situ ialah great Colossi of Memnon. Tapak itu telah banyak musnah dalam gempa-gempa bumi di zaman Firaun dulu, tetapi mengejutkan para pengkaji kerana patung Queen Tiye tadi masih tidak hancur.
great Colossi of Memnon

Patung permaisuri itu dijumpai sebagai sebahagian dari usaha untuk membaik pulih fragmen-fragmen patung besar yang termusnah yang pada suatu waktu dulu terpacak di kompleks kuil yang asalnya mengandungi 6 patung besar Amenhotep III yang berkeadaan duduk itu. Lagi

Mangsa-mangsa korban Inca digemukkan sebelum mati

Tinggalkan komen


Kanak-kanak yang dipilih untuk upacara pengorbanan kaum Inca adalah “digemukkan” dengan diet protein yang tinggi dalam bulan-bulan yang membawa kepada kematian mereka, satu kajian baru telah menemui.

Penyelidik Andrew Wilson dan pasukannya telah menjalankan ujian-ujian kimia dan DNA sampel rambut yang diambil daripada empat kanak-kanak mumia yang dijumpai di gunung-ganang Andes dalam 1990an.

Dengan mengkaji nisbah-nisbah kehadiran bahan kimia pada rambut, pasukan itu menolong menunjukkan bagaimana mangsa-mangsa telah disediakan untuk kematian selama setahun sebelumnya, dihantar dengan perjalanan tanah tinggi yang sukar, dan diberi ubat sebelum upacara-upacara korban.

“Penemuan-penemuan ini menawarkan wawasan kepada peringkat-peringkat penyediaan yang membawa kepada upacara pembunuhan Inca, seperti yang diwakili oleh upacara capacocha yang unik,” kata laporan itu, merujuk kepada tradisi Inca iaitu pengorbanan kanak-kanak di puncak gunung.

“Ia adalah menyeramkan bahawa kanak-kanak itu sendiri, melalui tisu mereka sendiri, memberi kita butir-butir grafik dan bukti bahawa mereka tidak terbunuh pada satu dorongan tetapi adalah sebahagian dari satu proses rumit yang mana mereka telah dipilih pada suatu masa sebelumnya,” kata Wilson, seorang pensyarah dalam bidang sains arkeologikal di Universiti Bradford, Britain. Lagi

Pakar-pakar mengenalpasti makam Maharaja Cina yang pendek umur

Tinggalkan komen


<– Terracotta warriors

Seorang ahli arkeologi cina, yang terlibat dengan mendalam dalam penggalian dan kajian terhadap askar-askar terracotta Qin Shuang, telah mengenalpasti kedudukan makam Ziying, maharaja ketiga dan terakhir Dinasti Qin (221 – 207 Sebelum Masehi), lebih kurang 500 meter dari makam diraja maharaja Qin Shihuang di timur pinggir kota Xian, ibukota Wilayah Shaanxi barat daya.

Makam Ziying, 109 meter panjang, 26 meter lebar dan 15.5 meter dalam, adalah yang kedua terbesar dalam kawasan selepas makam Maharaja pertama, kata Yuan Zhongyi, bekas kurator muzium terracotta warriors dan kuda Qin Shihuang.

Makam itu ditemui pada tahun 2003 dan para ahli arkeologi sejak itu cuba untuk mengenalpasti penghuninya. Penggalian yang berikutnya barang-barang keluaran dan tekstil menunjukkan yang makam itu bertarikh kembali ke Dinasti Qin.

Yuan, orang yang telah menggali dan mengkaji khazanah warisan dari makam diraja sejak 1974, telah membuat kesimpulan penghuni yang paling munasabah di makam itu ialah Ziying, orang yang telah memerintah Dinasti Qin selama 46 hari sebelum berakhir dan dia kemudiannya dibunuh.

“Yang ini mesti makam Ziying di mana makam-makam ini ditempatkan kesemua pemerintah lain Qin,” dia berkata. “Adalah perkara biasa untuk menanam maharaja terakhir secara terburu-buru hampir dengan makam diraja apabila Qin ditumbangkan.”

“Saiz, lokasi dan barang-barang pemujaan yang berada dalam makam itu juga menunjukkan bahawa pemiliknya adalah seorang yang berstatus tinggi,” tambahnya. Qin Shihuang adalah sentiasa diingati sebagai maharaja yang telah membina Tembok Besar China dan mempunyai pahlawan-pahlawan tanah liat (terracotta warriors) dan kuda yang diukir dari tanah liat untuk membantunya memerintah selepas kematiannya (menurut kepercayaan mereka).

Laporan dari Mathaba News Network , 28 September 2007

75 Makam abad pertengahan dijumpai di Veliki Novgorod

Tinggalkan komen


Ahli arkeologi Rusia telah menjumpai 75 makam purba (bertarikh dari 15 hingga 18 cc) di tapak penggalian nekropolis (tanah perkuburan lama) Nikolo-Dvorishchenskiy Cathedral di Veliki Novgorod, Rusia.

Menurut ahli arkeologi Moscow dan ahli antropologi Denis Pezhemsky, kerja-kerja penggalian telah dilakukan dari awal Julai dan lebih banyak makan dijangkakan akan dijumpai. Bekas-bekas penghuni Novgorod purba disimpan dalam keranda batu, yang mana adalah satu nilai sejarah yang hebat. Beberapa makam adalah kemungkinan adalah keluarga, kerana sesetengah orang dikebumikan bersama-sama, kata Denis Pezhemsky.

Semasa kerja-kerja penggalian, penyelidik-penyelidik telah menjumpai beberapa benda unik iaitu barang kegunaan rumah dan serpihan-serpihan gambar-gambar yang dilukis pada dinding abad pertengahan dari kurun ke 12, cop tulang, salib purba, butang-butang dan juga banyak duit syiling yang disimpan dalam kubur dan sekitarnya. Ianya adalah adat orang-orang Novgorod , meletakkan duit-duit syiling dalam makam mereka, Pezhemsky menyebut.

Laporan dari Russia Info Center , 27 September 2007

Older Entries