Abu Bakar r.a beritahu agar jangan taatinya jika dia menyeleweng

2 Komen


Asssalaamu’alaikum warohmatullahi wabarokaatuh ……. Sememangnya sudah diketahui umum bahawa Saidina Abu Bakar As-siddiq r.a  adalah sahabat Nabi Muhammad yang menjadi khalifah pertama dalam Islam. Di sini saya tidak mahu menceritakan sejarah beliau tetapi untuk menguatkan hujjah-hujjah yang lepas berkenaan dengan kepemimpinan dalam Islam.

Sebagaimana kita tahu, Rasulullah S.a.w adalah nabi terakhir dan sudah tentulah baginda tidak akan mengengkari perintah-perintah Allah dan melakukan maksiat. Akan tetapi sahabat-sahabat baginda tidak terlepas dari dosa walaupun dosa kecil kerana mereka bukan maksum,  hanya Nabi Muhammad S.a.w yang ma’sum, ok jelas di situ.

Dan kita pernah dengar hadith

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Maka barangsiapa yang menjumpai itu (perpecahan umat) hendaknya dia berpegang kepada Sunnahku dan Sunnah para kholifah yang menunjukkan kepada kebaikan dan mendapat petunjuk, gigitlah Sunnah ini dengan gigi geraham” [HR Tirmidzi 2600 dan lainnya dishahihkan Al-Albani lihat Silsilah As-Shahihah 6/610]

Nampak bahawa kita mesti berpegang pada sunnah Rasulullah S.a.w dan juga sunnah para sahabat. Bermakna kepada Saidina Abu Bakar pun kita mesti berpegang kepada kata-katanya kerana dia adalah pewaris nabi. Maka Saidina Abu Bakar r.a pernah berkata;

Setelah Abu Bakar memuji Allah, “amma ba’du, para hadirin sekalian, sesungguhnya aku telah dipilih sebagai pimpinan atas kalian dan bukanlah aku yang terbaik, maka jika aku berbuat kebaikan maka bantulah aku. Dan jika aku bertindak keliru maka luruskanlah aku. Kejujuran adalah amanah, sementara dusta adalah satu pengkhianatan. Orang yang lemah di antara kalian sesungguhnya kuat di sisiku sehingga aku dapat mengembalikan haknya kepadanya insyaAllah. Sebaliknya siapa yang kuat di antara kalian maka dialah yang lemah di sisiku hingga aku akan mengambil darinya hak milik orang lain yang diambilnya. Tidaklah suatu kaum meninggalkan jihad di jalan Allah kecuali Allah akan timpakan kepada mereka kehinaan, dan tidaklah suatu kekejian tersebar di tengah suatu kaum kecuali azab Allah akan ditimpakan kepada seluruh kaum tersebut. Patuhilah aku selama aku mematuhi ALlah dan rasulnya. tetapi jika aku tidak mematuhinya keduanya maka tiada kewajipan taat atas kalian terhadapku. Sekarang berdirilah kalian untuk melaksanakan solat semoga Allah merahmati kalian.”  (Al Bidayah wan Nihayah – Imam Ibnu Katsir, dan ia mengatakan sanad itu sahih)

Lagi

Advertisements

Wasiat sahabat

Tinggalkan komen


Wasiat Abu Bakar ra. kepada Umar ra

Ibnu Asakir mengeluarkan dari Salim bin Abdullah bin Umar, dia berkata, “Ketika Abu Bakar menghadapi ajalnya, maka dia menulis wasiat, yang isinya:

‘Bismillahir-rahmanir-rahim. Ini adalah surat wasiat dari Abu Bakar pada akhir hayatnya di dunia, yang bersiap-siap hendak keluar dari dunia, yang merupakan awal masanya menuju ke akhirat dan yang bersiap-siap untuk memasuki akhirat, yang pada saat-saat seperti inilah orang kafir mahu beriman, orang durhaka mahu bertakwa dan pendusta mahu menjadi jujur, aku telah memilih pengganti sesudahku, iaitu Umar bin Al-Khatthab. Kalau dia berbuat adil, maka memang itulah yang kuharapkan darinya. Namun jika dia semena-mena dan berubah, maka kebaikanlah yang kuinginkan dan aku tidak mengetahui yang ghaib. Adapun orang-orang yang berbuat aniaya akan mengetahui di mana mereka akan dibalikkan.’

Begitulah yang disebutkan di dalam Al-Kanzu, 3:146. Ibnul-Mubarak, Ibnu Abi Syaibah, Ibnu Jarir dan Abu Nu’aim mengeluarkan dari Abdurrahman bin Sabith, dia berkata, Sebelum ajal tiba, Abu Bakar memanggil Umar, lalu dia berkata kepadanya,

“Wahai Umar, bertakwalah kepada Allah, dan ketahuilah bahawa Allah telah menetapkan amalan yang harus dikerjakan pada siang hari, dan Dia tidak menerimanya jika dikerjakan malam hari, dan Allah telah menetapkan amalan yang harus dikerjakan pada malam hari, dan Dia tidak menerimanya jika dikerjakan pada siang hari. Sesungguhnya Allah juga tidak menerima yang sunat sebelum yang wajib dikerjakan.”

Begitulah yang disebutkan di dalarn Al-Kanzu, 4:363. Ibnu Sa’d mentakhrij dari AI-Muththalib bin As-Sa’ib bin Abu Wada’ah Radhiyallahu Anhu, dia berkata, “Abu Bakar menulis surat kepada Arw bin Al-Ash, yang isinya: ‘Aku sudah menulis surat kepada Khalid bin AI-Walid agar dia bergabung ke pasukanmu dan membantumu. Jika dia sudah datang, maka bergaullah yang baik, jangan merasa lebih tinggi darinya, jangan memutuskan perkara sendirian kerana engkau merasa lebih tinggi darinya dan dari yang lain, berrnusyawarahlah dan janganlah berselisih dengan mereka. Begitulah yang disebutkan di dalam AI-Kanzu, 31133.

Wasiat Umar ra. kepada Khalifah Sesudahnya

Ibnu Abi Syaibah, Abu Ubaidah, An-Nasa’y, Abu Ya’la, Al-Baihaqy dan Ibnu Hibban mentakhrij dari Umar bin Al-Khaththab ra., dia berkata,

Lagi