Ramai Non-Muslim mahukan Hukum Hudud dilaksanakan – page Facebook

Tinggalkan komen


Assalaamu’alaikum.  Ramai Non-Muslims pun FAHAM dan beriya2 nak kan HUDUD, tp kalau Muslim sendiri yang tak suka dan TAKUT HUDUD, istighfar, belajar tentang ilmu Fiqh (khasnya bab Hudud) dan muhasabah diri lah banyak2 …….

Sila ke link di bawah dan baca sendiri komen2 dari cina, India dan bangsa2 lain yang Non-Muslims luahkan tentang Hudud …….

https://www.facebook.com/onlyinmalaysia/posts/576876949011439

Kerana itu bagi saya, kalau kita fahami Hukum Hudud itu baik2, insyaAllah tidak ada siapa yang boleh menafikannya melainkan orang2 yang suka dan mahu lakukan JENAYAH sahaja. Hukum Allah is Best of the best kerana Allah Maha Besar …….

https://hikmatun.wordpress.com/tag/hukum-hudud/

Advertisements

Undang-undang Islam di Malaysia – Bahagian 1

5 Komen


Hukum / Undang-undang Islam telah pun dijalankan di Tanah Melayu ini sebelum kedatangan penjajah dahulu. Menurut Prof Syed Muhammad Naquib, Islam mula diterima di Melaka pada tahun 812 hijrah (1409 Masihi). Ini menjadikan Melaka sebagai kesultanan Melayu Islam pertama di tanah air ini.

Undang-undang Islam di Malaysia picture

Parameswara telah memeluk Islam dan menukar namanya kepada Sultan Iskandar Syah. Baginda diIslam kan oleh seorang pendakwah dari Jeddah yang bernama Sayyid Abd Aziz.

Ketahuilah bahawa, Kesultanan Melayu Melaka ini telah menjadikan Undang-Undang Islam sebagai undang-undang negara. Dan usaha untuk mengkanunkan undang-undang ini telah dimulakan sejak pemerintahan Sultan Muhammad Syah (1422 – 1444) dan dilengkapkan di dalam zaman Sultan Muzaffar Syah (1445 – 1450). Hukum kanun Melaka meliputi bidang yang luas termasuklah jenayah, mu’amalah, keluarga, acara, keterangan, adab alqadi dan undang-undang pentadbiran dan pemerintahan. Hukuman keseksaan pula berdasarkan kepada bentuk hudud, qisas, diat dan ta’zir.

Menurut beberapa orang pengkaji barat, seperti William R. Roff dan Alfred R. Rubin  bahawa Undang-undang Melaka itu pada dasarnya berasaskan Undang-undang Islam di samping Hukum Akal dan Hukum Adat. Pendapat mereka ini adalah menepati kenyataan yang terdapat di dalam qanun tersebut;

“Mengikut hukum Allah, pada hukum Allah, menurut dalil AlQuran dan menurut amar bil ma’ruf wa nahi munkar”

Berdasarkan kepada teks Hukum Qanun Melaka yang diselenggarakan oleh Dr Ph. S. Rankel mengandungi 27 fasal , Kitab Undang-undang Melaka dari Muzium British, mengandungi 44 fasal dan Undang-undang Melaka yang diselenggarakan oleh Liaw Yock Fang , mengandungi 44 fasal, setelah diteliti dan dikaji, dapatlah disimpulkan bahawa , Undang-undang Qanun Melaka ini adalah pada keseluruhannya berdasarkan Undang-undang Islam menurut Mazhab Syafie.

Walaupun tidak dinafikan bahawa di dalamnya terdapat juga unsur-unsur Undang-undang Adat Melayu, namun demikian ianya tidaklah menjejaskan sifat keIslamannya. Peruntukan-peruntukan undang-undang yang terdapat di dalamnya adalah menyeluruh dan luas, ianya mencakupi keseluruhan undang-undang Islam.

Ke arah menegakkan Hukum Islam di muka bumi ini

5 Komen


Assalaamu’alaikum w.b.t… dan selamat sejahtera. Tidakkah kita perasan bahawa setiap hari ada sahaja kes2 jenayah yang dilaporkan di dalam televisyen dan media2 lain? Dari sekecil2 kes hinggalah kepada sebesar2 kes, dan bermacam kes2 jenayah pelik pun sudah berlaku sekarang.  Maka masih sukakah anda dengan undang2 yang ada sekarang ini? Masih sukakah anda dengan undang2 buatan manusia yang tidak sempurna itu?  Sedangkan telah ada undang2 ciptaan pencipta kita Yang Maha Bijaksana.

Adakah anda mahu menunggu hingga tiba giliran anda, keluarga anda terlibat dengan ancaman2 jenayah baru anda mahu berubah?  Atau anda tetap tidak mahu berubah walaupun sentiasa terancam keamanan anda?  Atau anda mahu tunggu dibicarakan di Mahsyar nanti? Tidak mahukah anda merasakan satu undang2 tegar yang dapat menjamin keamanan dan kestabilan masyarakat keseluruhannya insyaAllah?  Itulah dia undang2 Islam yang telah dijamin oleh Allah S.w.t akan keamanan dan kestabilan nya.

Khilafah

Allah mengisytiharkan kepada malaikat apabila hendak mencipta nabi Adam, manusia pertama yang lahir daripadanya makhluk manusia seluruhnya sebagai khalifah Allah di muka bumi ini.

“Dan ingatlah ketika Tuhan kamu berfirman kepada para malaikat, sesungguhnya aku ciptakan di atas bumi itu makhluk (manusia) bagi menjadi khalifah”.  Surah Al Baqarah : Ayat 30

Para ulamak menghuraikan khalifah itu dengan maksud menegakkan agama Allah (Islam) dan mentadbir urusan dunia dengannya (Islam) Bermula daripada urusan pembangunan diri manusia dengan Islam, Iman dan Ihsan, sehinggalah pembangunan kebendaan yang menjadi keperluan manusia, seperti makanan, pakaian, bangunan, teknologi dan sebagainya. Semuanya itu berada dalam batas sempadan memelihara hubungan dengan Allah di atas sifat hamba kepadaNya, juga hubungan dengan diri sendiri, hubungan dengan sesama manusia, serta hubungan makhluk di bumi yang diamanahkan ke atas manusia untuk mentadbirnya. Bahkan juga hubungan dengan alam ghaib yang baik (para malaikat) dan bermusuh dengan makhluk jahat (iblis dan syaitan).

Lagi

Islam dan akal – Pemikir dunia, pemikir akhirat, pemikir dunia akhirat

4 Komen


Assalaamu’alaikum w.b.t… dan selamat sejahtera. Manusia telah dianugerahkan akal dan fikiran, yang mana alat untuk berfikir ialah otak, bukan hidung, gigi, ketiak dan sebagainya. Ke arah manakah kita semua menggunakan otak untuk berfikir? Itu yang sepatutnya ditanya ke atas setiap individu agar kita saling bermuhasabah diri, bukan hanya muhasabah orang lain sahaja. Kerana sudah menjadi adat, manusia ni asyik nampak kesalahan orang lain semata sedangkan kesalahan diri sendiri buat-buat tak perasan. Kebaikan orang lain dia tidak nampak, malah yang nampak hanya keburukan. Dan juga ada yang hobinya pandang buruk terhadap orang lain semata, dirinya dirasakan sempurna. 

Perangai2 buruk sebegitu lah yang menyebabkan ada sesetengah manusia menganggap orang2 yang beragama kononnya juga tidak baik. Saya bagi contoh berkenaan wanita yang tidak bertudung dengan wanita bertudung. Sememangnya wanita yang bertudung itu sudah bagus kerana menutup aurat, tetapi ada yang tidak bagusnya dia tidak menutup mulutnya yang celupar. Sehinggakan wanita yang tidak bertudung melihat bahawa wanita bertudung itu pun buruk pekertinya. Kerana nila setitik habis rosak susu sebelanga.

Maka bagaimana wanita bertudung mahu tarbiyah dan dakwah wanita tidak bertudung? Sedangkan diri sendiri pun busuk hati, buruk mulut, suka pandang buruk pada orang lain, bermulut celupar dan suka mengumpat dan sebagainya? Wanita bertudung sepatutnya menjadi contoh bukan hanya pakaiannya tetapi yang paling penting adalah hati dan budi pekerti. Ketahuilah, bukan semua wanita yang tidak bertudung itu buruk perangainya. Ada di antara mereka itu perlu di SETTING sedikit lagi, insyaAllah dengan cara yang berhikmah akan dapat membimbingnya untuk turut sama bertudung. Kita sepatutnya kasihankan mereka dan cuba membimbing mereka dengan baik. Jika mereka tidak dengar juga maka mereka juga yang akan susah di kemudian hari nanti.

Dan begitu juga lah kepada wanita tidak bertudung. Jangan kerana segelintir wanita bertudung yang buruk perangai maka anda menghukum semua wanita yang bertudung. Anda betul2 kerugian di situ, kerana wanita bertudung sekurang2nya dia telah lepas dari dosa tidak menutup aurat. Ingatlah, dosa tidak menutup aurat amat berat seksaannya di akhirat nanti, sehinggakan ada Rasulullah S.a.w melihat hukuman yang dikenakan iaitu menggantung rambutnya dengan api neraka, na’uzubillah.  Tetapi wanita yang tidak bertudung dah lah berdosa kerana tidak menutup aurat, tidak lagi dicampurkan dengan dosa2 lain? Adakah anda boleh jamin bahawa anda tidak pernah mengumpat? Tidak pernah lalai dari solat? Tidak pernah buat dosa pada manusia lain, dan sebagainya?

Lagi

Allah maha Hebat, hukumNya adalah yang terhebat

7 Komen


Assalaamu’alaikum w.b.t….  Perhatian : Jangan lupa saksikan video2 forum hudud di bawah yaa.  Masih lagi kesinambungan dari memperkatakan tentang keagungan HUkum yang diturunkan oleh Allah S.a.w melalui lisan nabi Muhammad S.a.w. Dan kali ini saya mahu mengajak anda berfikir adakah mengakui dan mahu menjalankan Hukum ALlah itu adalah hanya termasuk dalam hal Syariah. Ini kerana masih ramai yang memperkatakan bahawa Hukum Allah hanya termasuk dalam soal Syariah / Feqah. Dan yang paling penting lagi, masih ramai yang tidak mengakui bahawa Hukum Allah adalah hukum / law / undang-undang yang paling hebat dan relevan sehingga ke hari kiamat.

Sememangnya tajuk hukum hudud dan qisas terdapat dalam pelajaran feqah / syariah. Tetapi kita mesti tahu juga, kesemuanya mempunyai kaitan antara satu sama lain. Kalau kita hanya mengamalkan syariah tetapi tidak mempunyai pegangan / aqidah, ibaratnya seperti kosong juga. Sama seperti kita beriman dengan rukun-rukun iman, tetapi tidak melaksanakan secara feqahnya, maka 2 kali 5 la tu. Iman tanpa Islam tidak diterima, begitu juga Islam tanpa iman, kedua-duanya saling berkait rapat dan mesti teguh belaka.

Terlebih dahulu mari kita fikir, beriman dengan AlQuran adalah termasuk dalam salah satu rukun iman. Adakah beriman dengan AlQuran itu adalah semata2 mengatakan aku sudah beriman dan percaya kepada AlQuran, sedangkan kandungannya kita tidak akui dan terima kesemuanya? Maka adalah hukum hudud, qisas dan lain-lain ternyata terkandung dalam AlQuran dan banyak kali diulang-ulang, tetapi mengapa kita masih menyisihkannya?  Alasan-alasan mereka yang menyisihkannya telah banyak saya berikan dalam artikel-artikel yang saya tulis pada masa lalu, anda boleh menyemaknya sendiri di blog ini.

Kita mengatakan Allah Maha Bijaksana, tetapi mengapa kita mengatakan HUkum Penjajah lebih relevan dari Hukum Allah sekarang ini? Kononnya Hukum Allah tidak sesuai dilaksanakan dalam masyarakat majmuk dan moden ini. Tidak nampakkah kita ianya melibatkan soal aqidah kita?  Jika kita mengatakan Allah itu Maha Bijaksana, bermakna sepatutnya kita juga mengatakan semua perintah Allah itu adalah amat Bijaksana dan relevan sepanjang masa sehingga ke hari kiamat. Mengapa relevan hingga ke hari kiamat?  Kerana Islam sudah sempurna termasuklah undang-undang yang diperintahkan agar kita melaksanakannya.

Lagi

Abu Bakar r.a beritahu agar jangan taatinya jika dia menyeleweng

2 Komen


Asssalaamu’alaikum warohmatullahi wabarokaatuh ……. Sememangnya sudah diketahui umum bahawa Saidina Abu Bakar As-siddiq r.a  adalah sahabat Nabi Muhammad yang menjadi khalifah pertama dalam Islam. Di sini saya tidak mahu menceritakan sejarah beliau tetapi untuk menguatkan hujjah-hujjah yang lepas berkenaan dengan kepemimpinan dalam Islam.

Sebagaimana kita tahu, Rasulullah S.a.w adalah nabi terakhir dan sudah tentulah baginda tidak akan mengengkari perintah-perintah Allah dan melakukan maksiat. Akan tetapi sahabat-sahabat baginda tidak terlepas dari dosa walaupun dosa kecil kerana mereka bukan maksum,  hanya Nabi Muhammad S.a.w yang ma’sum, ok jelas di situ.

Dan kita pernah dengar hadith

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Maka barangsiapa yang menjumpai itu (perpecahan umat) hendaknya dia berpegang kepada Sunnahku dan Sunnah para kholifah yang menunjukkan kepada kebaikan dan mendapat petunjuk, gigitlah Sunnah ini dengan gigi geraham” [HR Tirmidzi 2600 dan lainnya dishahihkan Al-Albani lihat Silsilah As-Shahihah 6/610]

Nampak bahawa kita mesti berpegang pada sunnah Rasulullah S.a.w dan juga sunnah para sahabat. Bermakna kepada Saidina Abu Bakar pun kita mesti berpegang kepada kata-katanya kerana dia adalah pewaris nabi. Maka Saidina Abu Bakar r.a pernah berkata;

Setelah Abu Bakar memuji Allah, “amma ba’du, para hadirin sekalian, sesungguhnya aku telah dipilih sebagai pimpinan atas kalian dan bukanlah aku yang terbaik, maka jika aku berbuat kebaikan maka bantulah aku. Dan jika aku bertindak keliru maka luruskanlah aku. Kejujuran adalah amanah, sementara dusta adalah satu pengkhianatan. Orang yang lemah di antara kalian sesungguhnya kuat di sisiku sehingga aku dapat mengembalikan haknya kepadanya insyaAllah. Sebaliknya siapa yang kuat di antara kalian maka dialah yang lemah di sisiku hingga aku akan mengambil darinya hak milik orang lain yang diambilnya. Tidaklah suatu kaum meninggalkan jihad di jalan Allah kecuali Allah akan timpakan kepada mereka kehinaan, dan tidaklah suatu kekejian tersebar di tengah suatu kaum kecuali azab Allah akan ditimpakan kepada seluruh kaum tersebut. Patuhilah aku selama aku mematuhi ALlah dan rasulnya. tetapi jika aku tidak mematuhinya keduanya maka tiada kewajipan taat atas kalian terhadapku. Sekarang berdirilah kalian untuk melaksanakan solat semoga Allah merahmati kalian.”  (Al Bidayah wan Nihayah – Imam Ibnu Katsir, dan ia mengatakan sanad itu sahih)

Lagi

Pemerintahan khilafah VS New World Order

30 Komen


Salaam alaikum w.b.t……. Mungkin ramai yang dah dengar tentang pemerintahan Khilafah dan juga New World Order, tetapi perasankah anda tentang kaitan antara dua perkara ini? Di dalam Islam , nabi Muhammad S.a.w adalah nabi yang terakhir, selepas baginda tiada lagi nabi yang lain melainkan hanya digantikan dengan khalifah-khalifah yang ramai. Pemerintahan khilafah ini secara ringkasnya adalah satu pemerintahan bagi seluruh dunia Islam dan di bawah nanti akan diterangkan definisinya dari segi bahasa dan istilah.

Tetapi ramai yang tidak sedar, betapa dalam diam-diam kerajaan Amerika sekarang pun ingin menandingi konsep pemerintahan itu , dengan mereka mewar-warkan NWO (New World Order) yang merupakan sebuah “Teori Konspirasi” (Conspiracy theory). Perhatian ya, ini bukan NWO yang dalam rancangan gusti tu, tetapi NWO yang betul punya, bukan cobaan! Hehe. Dan dalang-dalang di sebalik NWO ini secara ringkasnya tentu lah gerakan kumpulan Freemason, Jews , Dajjal dan kerajaan Iblis sana. Dan telah dapat kita lihat sekarang Amerika sudah dapat menakluki Iraq, salah satu kuasa besar dunia. Dan targetnya selepas ini mungkin Syiria, dan seluruh wilayah Syam, sebelum akhirnya akan menakluki seluruh dunia dan jadikan seluruh dunia berada di bawah telunjuknya. Itu lah dia matlamat slogan New World Order (Tata Dunia Baru) iaitu satu pemerintahan bagi seluruh dunia yang mana pemerintahnya adalah Amerika Syarikat.

Kenyataan tentang New World Order ini sebenarnya telah dibuat secara rasmi oleh Presiden Russia waktu itu iaitu Mikhail Gorbachev dalam ucapannya di perhimpunan agung PBB pada 7 Disember 1988. Dia menekankan untuk menguatkan peranan pusat PBB dan penglibatan aktif dari semua pihak. Itu antara konsep awal NWO yang diperkenalkan olehnya. Tetapi pada 11 September 1990, George H.W. Bush (ayah kepada presiden Amerika Syarikat sekarang iaitu George W. Bush) , telah mula membicarakan NWO ini dengan ucapannya yang bertajuk “Toward a New World Order” yang bermaksud “Ke arah Tata Dunia Baru”.

Lagi

Older Entries